Home / Berita Terkini / Di Bandung, Mahfud MD Ajak Mahasiwa Jangan Golput

Di Bandung, Mahfud MD Ajak Mahasiwa Jangan Golput

BANDUNG, KOMPAS.com – Mahfud MD, pakar politik sekaligus Ketua Gerakan Suluh Kebangsaan saat menjadi menjadi pembicara dalam Diskusi Kebangsaan Milenial dan Partisipasi Politik mengajak mahasiswa yang hadir untuk tidak Golput.

Selain itu, dalam orasi yang diadakan di Universitas Katolik Parahyangan, Ciumbuleuit, Kota Bandung, Kamis (11/4/2019)  Mahfud mengajak mereka ikut berpartisipasi menjadi pemilih dalam gelaran Pileg dan Pilpres 2019. Menurutnya, jika ikut berpartisipasi dalam pemilu, rakyat punya hak menuntut keadilan dan kesejahteraan kepada pemerintah.

“Rugi kalau enggak milih. Negara menjanjikan banyak hal, menjanjikan boleh bermimpi menjadi apa yang diinginkan contohnya seperti saya,” kata Mahfud.

Mahfud mengaku wajar jika generasi milenial saat ini memiliki banyak keraguan terhadap tokoh-tokoh yang terjun dalam kontestasi Pilpres dan Pileg 2019. Hal tersebut terlihat ketika dia dimintai pendapat oleh salah satu follower-nya di sosial media Twitter.

Mahfud menceritakan, pengikutnya di Twitter meminta petunjuk siapa calon presiden dan wakil presiden yang harus dipilihnya pada tanggal 17 April 2019 mendatang.

“Saya bilang, tinggal dikalkulasi saja mana yang lebih baik,” ujarnya.

Mahfud menjelaskan, tokoh-tokoh yang mencalonkan sebagai presiden dan wakil presiden tidak ada yang sempurna dan masing-masing pasti memiliki kekurangan. Untuk itu, dia mengimbau kepada pemilih yang masih bingung untuk menimbang dengan kebaikan yang akan diberikan oleh para calon presiden dan wakil presiden.

“Milih presiden itu bukan memilih pemimpin yang sangat baik. Tapi memilih pemimpin orang yang lebih baik dibanding orang yang tidak baik,” katanya.

Apabila golput, lanjut Mahfud, maka kemungkinan besar negara akan dimpimpin oleh orang yang salah. Otomatis kebijakan yang dikeluarkan pun bakal menyengsarakan rakyat.

“Jangan sampai Golput karena orang Golput itu rasional. Kalau berpikir rasional, gampang ngambek, maka yang jelek yang terpilih. kalau bicara yang ideal memang betul tidak ada. Kalau dulu ada karena dulu tidak ada yang diperebutkan. Kalau sekarang urusan duniawinya sudah tinggi,” akunya.

Mahfud mengatakan, sangat rugi apabila masyarakat tidak ikut memilih. Sebab, memilih atau tidak, presiden dan wakil presiden akan tetap terpilih dan gedung DPR akan tetap dihuni oleh 575 orang.

“Presiden mana yang kita butuhkan, saudara pilih sendiri. Ikut berpolitik artinya anda sudah bernegara dengan benar,” tandasnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Di Bandung, Mahfud MD Ajak Mahasiwa Jangan Golput”, https://regional.kompas.com/read/2019/04/11/16414601/di-bandung-mahfud-md-ajak-mahasiwa-jangan-golput.

Penulis : Kontributor Bandung, Putra Prima Perdana

Editor : Rachmawati